MBAH PETRUK

Awan panas mirip Petruk di Merapi menimbulkan berbagai spekulasi. Hidung panjang yang menggarah ke kanan, juga menimbulkan penafsiran tersendiri. Sebab dalam dunia pewayangan Petruk selalu menoleh ke kiri. “Petruk dalam masyarakat Jawa khususnya dunia pewayangan dilambangkan sebagai rakyat. Namun ketika dimainkan Dalang, wajah atau hidung petruk selalu menghadap ke kiri ke arah dalang, bukan ke arah sebaliknya,” kata Guru Besar Ilmu Filsafat Universitas Gadjah Mada, Prof. Damarjati Supadjar Rabu, 3 November 2010.

Menurut dia, jika wajah petruk sudah mengarah ke kanan, itu merupakan lambang kemarahan. Petruk yang dijadikan sebagai lambang rakyat itu melambangkan kemarahan rakyat terhadap pemimpinnya. Lalu apa maksud penampakan awan Mbah Petruk di atas Merapi? Ia menilai foto itu sebagai pertanda akan kemarahan rakyat akan sebuah penindasan, kemiskinan, ketidakadilan, dan ketidaksejahteran yang telah dilakukan oleh pemimpinnya.

“Arah wajah Petruk ke kanan itu memang mengarah ke arah selatan sisi Merapi yakni Sleman, Yogyakarta. Jadi luapan kemarahan itu akan lebih dikeluarkan ke arah Selatan,” jelas pria yang juga penasehat Keraton Yogyakarta ini. Damarjati menambahkan, aktivitas Gunung Merapi yang tak henti-hentinya mengeluarkan awan panas merupakan ibarat kemarahan yang luar biasa dari rakyat terhadap si penguasa. “Jadi wajar jika aktivitas Merapi terus meningkat dan tidak dapat dihentikan,” imbuhnya.

Di balik itu semua, Damarjati berharap ini menjadi sebuah pelajaran penting bagi pemimpin agar tidak lupa akan janji-janjinya terhadap rakyat. Bagi masyarakat di lereng Merapi, sosok Petruk memiliki mitos dan misteri sendiri. Mereka menyakini Gunung Merapi dikuasai sosok gaib yaitu Mbah Petruk. Mitos itu dipercaya secara turun-temurun.

Sultan Hamengkubuwono X menganggap awan itu cuma kebetulan saja. Dan jangan dianggap akan menunjukkan sesuatu. Hidung Pinokio, kata Sultan, juga panjang. Sementara itu Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) Subandrio, menegaskan bahwa itu awan yang biasa-biasa saja. Dia menilai bahwa awan itu bukan pertanda apa-apa, apalagi tanda letusan. “Jelas bukan,” kata Subandrio.

BAGAIMANA PENDAPAT ANDA?




Mabes Laskar Khodam Sakti

Makamhaji RT 01/RW 03 Kartasura
(Selatan RS Yarsis solo)
Solo, Jawa tengah
PIN BBM D08153AC

koin banyak hoki1000

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *