HATI YANG SANGAT AJAIB

ALLOOHUMMA YAA WAAHIDU YAA AHAD, YAA WAAJIDU YAA JAWAAD, SHOLLI WASALLIM WABAARIK ‘ALAASAYYIDINAA MUHAMMADIW-WA’ALAA AALI SAYYIDINAA MUHAMMAD. FII KULLI LAMHATIW WA NAFASIM BI’ADADI MA’LUMAATILLAAHI, WA FUYU DHOTIHI WA AMDAADIH. (Ijasah KH Abdoel Madjid Ma’roef RA)
100X

Yaa Allah, Yaa Tuhan Maha Esa, Yaa Tuhan Maha Satu, Yaa Tuhan Maha Menemukan, Yaa Tuhan Maha Pelimpah, limpahkanlah sholawat salam barokah atas junjungan kami Kanjeng Nabi Muhammad dan atas keluarga Kanjeng Nabi Muhammad pada setiap kedipnya mata dan naik turunnya napas sebanyak bilangan segala yang Alloh Maha Mengetahui dan sebanyak kelimpahan pemberian dan kelestarian pemeliharaan Allah.

Segala puja dan puji lengkap sempurna, utuh hanyalah milik Allah semata, Walaupun seluruh pujian kita ucapkan dengan pujian yang terbaik pasti tidak akan pernah bisa memuji Allah yang sesungguhnya karena Allah SWT itu Maha Agung dari apapun yang bisa kita bayangkan dan pikirkan, Maha sempurna dari apapun yang bisa kita ucapkan.

Dialah Allah penggenggam langit dan bumi yang Maha Perkasa dan Maha Dahsyat Yang menciptakan kita, Yang menguasai diri kita, Yang menentukan dari apa yang dia kehendaki tanpa bisa kita halangi, Dialah Allah Yang Maha Sempurna ampunan dan kasih sayangnya. Janji Allah pasti tidak pernah ada yang meleset walau satu detikpun, satu noktahpun Allah berjanji akan mengijabah setiap doa. Maka janji itu pasti terjadi, hanya saja doa kita diijabah bukan sesuai dengan keinginan kita tetapi sesuai keinginan Allah.

Setelah berusaha berulang-ulang berdoa penuh harapan, jangan sampai berputus asa, karena belum terkabulnya doa kita. Sebab Allah SWT telah memberi jaminan diterimanya doa setiap hamba Allah, menurut pilihan dan kemauan Allah sendiri, bukan atas pilihan dan kemauan si hamba ,atau menurut waktu yang dikehendaki hamba, akan tetapi Allah ta’ala telah menetapkan kapan dan di saat apa doa seorang hamba diterima oleh-Nya.

Jadi waktu terkabulnya doa bukan kita yang menentukan tetapi waktu miliki Allah. Yang paling tepat, kita disuruh berdoa bukan untuk memaksa Allah, bukan pula untuk menodong Allah tapi kita berdoa karena doa akan memperjelas kita sebagai hamba dari Allah Yang Maha Kuasa.

Allah Yang Maha Tahu Keadaan kita, tanpa harus diminta sudah memberi segala-galanya. Kita tidak minta hidup namun Allah memberikannya dengan setiap saat jantung kita bergerak – berdetak memompa darah ke seluruh tubuh. Kita tidak usah merengek meminta udara namun kita bisa bernafas dengan leluasa. Kita tidak meminta mengedipkan mata tapi mata telah dikedipkan. Ternyata lebih banyak yang tidak kita minta dibanding yang kita minta dan Allah telah memberikan kepada kita sesuai dengan kehendak NYA.

Oleh karena itu, kalau suatu saat kita memanjatkan doa maka kita harus tahu persis doa itu bagian dari ibadah, doa itu perintah dari Allah, dan doa itu memperjelas kelemahan kita bahwa kita yang membutuhkan dan Allah yang mencukupi kebutuhan. Suatu saat salah seorang guru pernah ditanya “Kyai bagaimana supaya doa mustajab?” Beliau mengatakan “sebut saja perbendaharaan surga LAA HAULA WA LAA QUWWATA ILLAA BILLAAHIL’ALIYYIL’AZHIIM. Artinya: Tiada daya-upaya dan kekuatan selain dengan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.

Dengan doa ini semakin memperjelas kita bahwa kita HARUS IKHLAS SETELAH KITA BERDOA sebab kita tidak berdaya dan Allah Maha Kuasa. Doa Nabi Yunus: Laa ilaaha illaa annta subhaanaka innii kuntu minazhzhaalimiin. Artinya: Tidak ada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau, Sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zhalim (Q.S: Al- Anbiya : 87) Kita mengakui diri ini dzolim dan kita mengakui Allah itu sempurna, Insya Allah itulah yang membuat mustajabnya doa.

Oleh karena itu kita harus memahami bahwa kita ini tidak punya apa-apa kecuali sekedar Allah yang menitipkan diri ini saja. Kita tidak mengerti, kita tidak punya ilmu kecuali sepercik yang Allah ajarkan sedikit. Tentang diri saja kita tidak tahu. Kita tidak punya harta kecuali sekedar yang Allah karuniakan dan tidak artinya jika dibanding alam semesta.

SETELAH BERDOA TAMBAHI DENGAN SUKA SHODAKOH
Imam Ibnul Qoyyim mengatakan : “Sesungguhnya shodakoh bisa memberikan pengaruh yang menakjubkan untuk menolak berbagai bencana sekalipun pelakunya orang yang “Fajir” (pendosa), zholim, atau bahkan orang kafir, karena Allah akan menghilangkan berbagai macam bencana dengan perantaraan shadaqoh tersebut. Hal ini sudah menjadi rahasia umum bagi umat manusia, baik yang berpendidikan maupun orang yang masih awam. Seluruh penduduk muka bumi sepakat tentang hal ini karena mereka telah mencobanya. ( Al-wa’bilu sh-shoyyib, karya ibnul Qoyyim).

Beliau menyebutkan tentang sebab-sebab yang bisa melapangkan dada, “Diantaranya adalah berbuat baik kepada orang lain, dan membantu mereka dengan sesuatu yang memungkinkan untuk diberikan, baik berupa harta , jabatan, fisik dan berbagai macam kebaikan lainnya. Karena orang yang dermawan lagi suka berbuat baik adalah orang yang paling lapang dadanya, paling bagus jiwanya, dan paling tentram hatinya. Sedangkan orang yang pelit yang tidak memiliki kebaikan dalam dirinya adalah orang yang paling sempit dadanya, paling susah hidupnya, dan paing besar kesedihan maupun gundah gulananya.

Beberapa ayat dan hadis tentang shodakoh : “Orang-orang yang menafkahkan hartanya dimalam dan siang hari secara sembunyi dan terang- terangan , maka mereka mendapat pahala disisi Robbnya. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak(pula) mereka bersedih hati (Qs Al- baqarah :274).

“Siapakah yang mau meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, maka Allah akan melipatgandakan (balasan) pinjaman itu untuk nya, dan dia akan memperoleh pahala yang banyak (Al – Hadid :11).

“Katakanlah , sesungguhnya Rabbku melapangkan rezeki bagi siapa saja yang dikehendakinya) . Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantikannya dan Dialah Pemberi Rezeki yang sebaik-baiknya”

YANG MENGGERAKKAN PERILAKU
Pertanyaannya sekarang, apa yang bisa menggerakkan orang untuk bershodakoh? Hanya satu jawabannya: perbuatan shodakoh yang mulia itu bersumber dari hati. Hati inilah potensi yang bisa melengkapi otak cerdas dan badan kuat menjadi mulia. Dengan hati yang hidup inilah orang yang lumpuh pun bisa menjadi mulia, orang yang tidak begitu cerdas pun dapat menjadi mulia. Ada sebuah syair yang mungkin bisa menggambarkan betapa hati bisa sangat berpengaruh pada kehidupan seseorang.

Bila hati kian bersih, pikiran pun selalu jernih, semangat hidup kan gigih, prestasi mudah diraih; Tapi bila hati busuk, pikiran jahat merasuk, akhlaqpun kan terpuruk, dia jadi makhluk terkutuk. Bila hati kian lapang, hidup susah tetap tenang, walau kesulitan menghadang, dihadapi dengan tenang; Tapi bila hati sempit, segalanya jadi rumit, seakan hidup terhimpit, lahir batin terasa sakit.

Andaikan hati kian bersih tentu akan nikmat sekali menjalani hidup ini. Kalau hati kita ini bersih dan sehat, maka pikiran pun bisa menjadi cerdas. Kenapa? Karena tidak ada waktu untuk berpikir licik, dengki atau keinginan untuk menjatuhkan orang lain. Sebab, kalau tidak hati-hati benar maka hidup kita itu sangat melelahkan. Sekali saja kita tidak suka kepada seseorang, maka lambat laun kebencian itu akan memakan waktu, produktivitas dan memakan kebahagiaan kita, kita akan lelah memikirkan orang yang kita benci.

Karenanya bila hati kita bersih, maka pikiran bisa menjadi jernih. Tidak ada waktu buat iri, semua input kan masuk dengan mudah, karena tidak ada ruang untuk meremehkan siapa pun. Akibatnya kita akan memiliki akses data yang sangat tinggi, akses informasi yang benar-benar melimpah, akses ilmu yang benar-benar meluas, ujungnya akan mampu mengambil ide-ide yang cemerlang dan gagasan-gagasan yang jitu.

Berbeda dengan orang yang sombong, dia akan merasa bahwa dirinyalah yang paling tahu semua hal. Akibatnya, dia tidak pernah mau mendengar masukan dari orang lain. Padahal setiap orang tentu memiliki kelemahan. Dan untuk memperbaiki kelemahan itulah kita membutuhkan koreksi dan masukan dari orang lain.

Dengan kebersihan hati, insya Allah, otak akan lebih cerdas, ide lebih brilian, gagasan lebih cemerlang. Orang yang bersih hati itu punya kemampuan berpikir lebih cepat dari orang lain. Namun orang yang kotor hatinya, cuma akan berjalan di tempat. Dia kan sibuk memikirkan kekurangan orang lain, yang ada dalam pikirannya hanyalah kejelekan orang. Hatinya akan menjadi sempit.

Coba perhatikan jika ada anjing, kerbau, atau ada ular, di lapangan yang sangat luas, tentunya relatif tidak akan menjadi masalah. Apa lagi jika lapangannya teramat sangat luas, sebab ruang untuk bergerak jauh lebih leluasa. Tapi apa bila kita sedang da di kamar mandi, lalu muncul seekor tikus saja, pasti akan menjadi masalah. Kita tidak akan nyaman, jijik, atau malah ketakutan. Artinya bagi orang-orang yang berhati sempit, perkara kecil saja bisa menjadi masalah besar, apalagi perkara yang benar-benar besar.

Jika hati bersih maka diri kita akan memancarkan AURA yang penuh kecerahan dan penuh keramahan. Bahkan Nabi Muhammad Saw juga demikian. Beliau tidak pernah berjumpa dengan oang lain kecuali dalam keadaan tersenyum cerah. Senyum yang penuh keikhlasan memang sangat bernilai besar, karena selain menjadi shadaqah juga akan menyehatkan tubuh. Bahkan menurut para ahli, senyum itu hanya menggunakan 17 otot, sedangkan cemberut 32 otot, makanya orang yang sering cemberut akan mengalami kelelahan otot.

Dalam berbicara pun kita harus sangat berhati-hati, sebab tak jarang melalui tutur kata, akan terlihat derajat seseorang. Sebab mulut ini ibarat teko yang mengeluarkan isinya. Jika di dalamnya berisi kopi tentu yang keluar juga kopi, tapi jika isinya air yang bening pasti keluar air yang bening. Orang yang berkualitas itu, jika berbicara ada struktur dan cirinya. Kalau dia berbicara yang keluar adalah ide atau gagasan, hikmah, solusi, ilmu dan zikir, sehingga pembicaraannya senantiasa bermanfaat. Kalau bunyi itu efektif.

Semakin banyak omongan sia-sia, maka semakin turun kualitas orang itu, padahal ciri-ciri kualitas orang itu dilihat bagaimana kesanggupan menahan diri dari sesuatu yang sia-sia. Kalau kita selalu berusaha mengendalikan hati, detak jantung normal, wajah cerah, lisan enak, dan badan sehat. Lebih dari itu bergaul dengan siapa pun akan menyenangkan.

Semoga Allah SWT senantiasa membimbing kita untuk mengenal potensi yang termahal dari hidup kita, yaitu hati kita sendiri. Hidupkan hati dengan memperbanyak ilmu, memperbanyak ibadah, dan zikir. Ladang untuk berkarya teramat luas, hiduplah dengan menjaga kebersihan hati, insya Allah hidup ini menjadi lebih indah dan penuh makna.

Hati adalah amanah yang harus dijaga dengan penuh kesungguhan. Kita tidak bisa mengatur dan menata hati, kecuali dengan memohon pertolongan Allah agar Dia selalu menjaga hati kita. Hati adalah pangkal kehidupan. Jika Allah memberi hati kita yang bening, kita akan banyak mendapat keuntungan dan bisa menjadi apa saja sesuai dengan keinginan. Suka shodakoh dan memberi, bisnis menjadi lancar dan sukses, menjadi pemimpin yang dicintai, suami yang dihormati, ayah yang disegani, menjadi apa pun bisa terwujud jika akhlak kita mulia di sisi Allah. Dan kuncinya adalah QALBUN SALIM, yaitu hati yang selamat, selamat dari segala kebusukan. Sebab kesuksesan dan kemuliaan hanyalah milik orang-orang yang berhati bersih.

Imam al-Ghazali mengungkapkan bahwa hati merupakan sesuatu yang paling berharga dalam diri manusia. Karena dengan hatilah, seseorang mampu mengenal Allah, beramal untuk mengharapkan ridha-Nya dan juga guna mendekatkan diri kepada-Nya. Sedangkan jasad pada hakekatnya hanyalah menjadi pelayan dan pengikut hati, sebagaimana seorang pelayan terhadap tuannya.

Oleh kerena itulah terdapat sebuah ungkapan bahwa siapa yang mengenal hatinya maka ia akan mengenal Rabbnya. Namun disayangkan, karena betapa banyaknya manusia yang tidak mengenali hatinya sendiri. Lalu Allah menjadikannya seolah dirinya terpisah dari hatinya. Pemisahan ini dapat berbentuk penghalang untuk mengenal dan bermuroqobatullah —selalu dalam pengawasan Allah—-, cenderung pada kehidupan dunia, dan bahkan melupakan akhirat. Atas dasar hal inilah, banyak ulama yang menjadikan ma’rifatul qolb (mengenali hati) sebagai dasar dan pedoman bagi orang-orang saleh yang ingin lebih mendekatkan dirinya kepada Allah SWT.

“Dan sesungguhnya Ibrahim benar-benar termasuk golongannya (Nuh). (Ingatlah) ketika ia datang kepada Tuhannya dengan hati yang suci. (Ingatlah) ketika ia berkata kepada bapaknya dan kaumnya: “Apakah yang kamu sembah itu?” (QS. As-Shaffat : 83 – 85).

Terdapat beberapa hikmah yang dapat dipetik dari firman Allah SWT di atas, diantara hikmah-hikmahnya adalah sebagai berikut :

Bahwa sebagai manusia kita diberi anugerah Allah SWT berupa sesuatu yang sangat berharga dan sama antara satu dengan yang lain, baik kaya, miskin, laki-laki, perempuan, tua, muda, berilmu ataupun awam. Sesuatu yang sangat berharga tersebut adalah hati. Oleh karenanhya, hati harus dijaga dan dipelihara, agar menjadi hati yang bersih atau sebagaimana diistilahkan dalam Al-Qur’an, yaitu qalbun salim. Qolbun salim berasal dari dua kata bahasa Arab, yaitu qolbun (hati) dan salim (bersih, suci dan lurus).

Jika kedua kata ini digabungkan, maka akan membentuk arti ‘hati yang lurus, bersih, suci dan ikhlas dalam segala gerak, fikiran, perasaan, perbuatan dan lain sebagainya hanya kepada Allah SWT’. Dalam Al-Qur’an, Allah menyebut istilah qolbun salim ini hanya dua kali. Dan keduanya menggambarkan tentang hatinya nabi Ibrahim as, seorang nabi yang perjuangannya sangat luar biasa. Kedua ayat tersebut adalah, pertama dalam QS. As-Shaffat : 83 – 85 di atas, dan kedua dalam QS. As-Syu’ara : 87 – 89. “Dan janganlah Engkau hinakan aku pada hari mereka dibangkitkan, (yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.”

Apabila kita renungkan secara mendalam, maka kita akan mendapatkan sebuah hakikat bahwa sebenarnya Allah SWT menginginkan agar seluruh hamba-hamba-Nya dapat memiliki hati yang bersih, yang dapat mengantarkan mereka pada kebahagiaan hakiki (baca ;surga). Allah juga menginginkan untuk menyempurnakan segala kenikmatan-Nya kepada seluruh hamba-hamba-Nya. Oleh karena itulah, Allah menurunkan Al-Qur’an (agama Islam), guna dijadikan pedoman hidup manusia, yang sama sekali bukan untuk menyusahkan atau menyulitkan manusia, namun agar manusia bisa bahagia dalam menjalani kehidupannya.

Hal ini sebagaimana Allah SWT firmankan dalam QS. Al-Maidah : 6. “Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan (mensucikan) kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.”

Untuk menggapai hati yang bersih, kita terlebih dahulu harus mengetahui seluk beluk hati kita sendiri, memahami sifat-sifatnya dan juga mengetahui godaan-godaan yang dapat menghanyutkannya dan menjauhkannya dari hati yang bersih. Karena hati merupakan sentral jiwa manusia, yang apabila hati seseorang baik, maka insya Allah akan baik pula seluruh tubuhnya, dan jika hatinya buruk, maka akan buruk pula seluruh tubuhnya. Dalam sebuah riwayat Imam Bukhari dan Muslim, dari Abdullah bin Nu’man ra, Rasulullah SAW bersabda: “…ketahuilah bahwa dalam jasad itu terdapat segumpal darah, yang apabila ia baik maka baik pula seluruh jasadnya. Dan apabila ia rusak, maka rusak pula seluruh jasadnya. Ketahuilah bahwa segumpal darah tersebut adalah hati”. (HR. Bukhari Muslim).

Hati laksana nahkoda dalam sebuah kapal. Arah tujuan kapal sangat ditentukan oleh nahkoda. Jika nahkodanya memiliki niat dan tujuan baik, pasti membawa bahtera tersebut ke arah yang baik. Sebaliknya jika ia memiliki tujuan yang jahat, maka secara otomatis kapal tersebut sedang berjalan ke arah yang buruk. Oleh karena itulah sangat penting bagi kita memiliki hati yang bersih guna menjadikan kehidupan kita benar-benar sedang melaju ke arah yang baik, yaitu keridhaan Allah SWT.



Mabes Laskar Khodam Sakti

Makamhaji RT 01/RW 03 Kartasura
(Selatan RS Yarsis solo)
Solo, Jawa tengah
PIN BBM D08153AC

tarekat sumbawa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *