KEKOSONGAN DIRI DI DALAM SHOLAT

Sejak usia kanak-kanak kita melaksanakan sholat. Sekarang ketika juga melaksanakan sholat baik wajib maupun sunnah. Namun, tentunya pemahaman kita terhadap sholat terus menerus dikembangkan sehingga sholat menjadi aktivitas yang menyenangkan, menjadi hobi dan sekaligus menjadi satu-satunya jalan paling mudah, murah dan efektif menghadap Tuhan Yang Maha Kuasa.

Stress, gelisah, gundah gulana karena banyaknya masalah dalam hidup yang menekan kejiwaan manusia juga harusnya bisa dikikis dengan sholat. Kita jadikan sholat sebagai sarana untuk menyerahkan diri dari segala masalah hidup yang datang silih berganti setiap saat. Sholat pada titik ini adalah solusi paling mujarab karena sholat adalah tiang dari tegak runtuhnya jalan hidup (agama) yang kita anut, yaitu Islam.

Belajar sholat di sini maksudnya bukanlah seperti seorang anak yang belum mengenal tata cara/ syariat sholat. Disini kita tidak membahas tata cara syariat dan gerakan fisik secara khusus, melainkan bagaimana suasana batin/rasa kita saat sholat sehingga kita bisa meraih sholat secara khusyuk. Yang pada akhirnya kita akan memperoleh manfaat yang luar biasa besar dalam hidup kita sehari-hari. Baik kemanfaatan buat tubuh/badan kasar yang berupa kesehatan tubuh sekaligus hidupnya mata hati, rasa, batin dan nurani atau badan halus/badan astral kita semua.

Baiklah pertama kita akan membahas tentang NIAT. Apa niat kita sesunguhnya ketika sholat? Tiada yang lain selain berserah diri kepada Allah. Selanjutnya kita mengangkat kedua tangan dalam takbirotul ikhram yaitu ALLAHU AKBAR. Kita merasakan Allah adalah semua yang ada ini berada ”di dalam” Allah, lafal Hu adalah tempat dimana kita menjatuhkan penunjukan kemudian melafalkan Akbar sebagai kenyataan yang paling sejati, bahwa tiada apapun di alam semesta ini kecuali Allah Yang Maha Besar. Semuanya kecil dan kerdil, tiada apapun melebihi kebesaran NYA. Ketika kita membaca Allahu Akbar ini, kita resapi di dalam hati dan kita mewaspadailah konsentrasi hingga selesai.

Apa yang perlu dipikirkan atau dijadikan konsentrasi ketika sholat? Yang pertama, konsentasinya adalah kepada makna dan arti bacaan sholat. Namun ketika makna dan arti bacaan sholat itu sudah tuntas kita pahami, kita ulang-ulang dan kita hayati serta resapi maknanya maka taraf lanjutannya adalah lenyapnya diri (mengosongkan, menghilangkan diri) di dalam shalat. Dalam referensi beragam kitab tentang olah rasa, mengosongkan diri ini terdiri dari ada empat hal. Yaitu munajat, kedua disebut ihram, ketiga tubadil dan kempat mikraj.

Apa arti dari munajat? Yaitu ketika kita membaca bacaan dalam shalat, maka kita hayati bahwa yang mengucapkan itu tidak hanya ucapan anda melainkan itu juga ucapan Tuhan. Kita heningkan cipta di dalam kalbu sementara Tuhan yang mengucapkan juga DIA yang Maha Mendengar. Tuhan ada dimana-mana, sehingga ketika membaca bacaan maka Tuhan ada di depan, di belakang, disamping kiri dan kanan di atas di bawah, di luar diri kita bahkan ada di “dalam” diri kita sendiri. Merasa manunggal dengan Allah Yang Maha Pengasih, Pemurah dan Penyayang, di dunia dan sampai akhir kelak ini berlanjut hingga akhir sholat bahwa hakikat dari sholat adalah menghadapkan diri secara total dan final kepada Tuhan Semesta Alam.

Mengosongkan diri Ihram itu artinya kita berkonsentrasi bahwa di dalam diri kita ini juga terliputi segala sifat Tuhan, mulai dari sifat Wujud NYA yaitu tetap bagi zat Allah Ta’ala yang tiada disebabkan dengan sesuatu sebab. Sehingga kita percaya bahwa wujud itu satu satunya zat yang ada di dunia. Sifat selanjutnya adalah Qidam yaitu yang paling awal ada dan paling akhir bahkan hanya wujud NYA lah yang satu-satunya ada. Bila sementara sekarang kita hidup di dunia ini ada banyak wujud, seperti wujud benda-benda dan alam semesta ini semua karena diadakan oleh Allah SWT. Dia lah satu-satunya menjadikan tiap-tiap suatu yang ada. Jika sekiranya Allah Ta’ala tidak mendahului dan menciptakan semua ini berarti sesuatu itu tidak akan pernah ada.

Kekosongan selanjutnya adalah tubadil. Artinya menyadari segala gerakan dan tingkah dalam sholat adalah gerakan dari Tuhan Yang Maha Agung. Jadi gerakan kita dan gerakan NYA pada titik ini seperti lampu dan cahaya, menjadi satu. Ruh itu adalah percikan Dzat-NYA, sehingga kita bisa mencapai mikraj. Bahwa kita tidak lagi merasa kita telah menggerakkan badan dan tubuh kita. Jadi makna dari Mikraj itu artinya menyadari bahwa diri kita tidak berkuasa sama sekali, lemah dan mati. Seluruh gerak itu berasal dari Allah, semua dari Allah, kita ini ibarat hanyalah sebuah butir kayu yang ikut dalam perjalanan air.

Adanya manusia itu ada yang fana. Tidak abadi. Seperti bayangan tubuh kita di lantai saat terkena sinar matahari. Sementara Tuhan Yang Maha Kuasa lah yang sesungguhnya memiliki ada yang abadi. Manusia sesungguhnya adalah nafi, namun ketika kita hidup di dunia kita sering mengakui bahwa kita benar-benar ada. Apalagi kita merasa memiliki kedudukan, pangkat, jabatan, harta benda maka kita seakan-akan berkuasa dan bangga akan ada kita. Padahal semua itu hanyalah bayangan dari kuasa NYA.

Maka ketika kita sholat, kita dianjurkan untuk senantiasa menyadari ada kita yang fana ini. Saat mengucapkan Allahu Akbar, lenyaplah diri kita ini. Kita pahami denga budi pekerti dan hati nurani bahwa wujud kita yang sejati, yaitu tiada berwujud apapun juga. Sehingga ketika kita memahami bahwa hanya ada satu wujud maka Gusti dan Kawula itu lenyap. Namun jika masih merasa ada jarak kawula gusti ketika shalat maka disarankan untuk tetap meneruskan sholatnya karena sholat adalah wajib. Semingga akhirnya kita bisa melaksanakan sholat secara sempurna yaitu dua menjadi satu, satu menjadi dua, hilanglah kawula di dalam Gustinya.

Diri kita ini di dalam sholat perlu senantiasa menyadari rasa manunggal dengan Tuhan. Saat menyebut kata Allah, maka sesungguhnya Tuhan sendirilah yang memuji diri NYA dan diri kita ini adalah sarana perwujudan yang nyata dari keberadaan Tuhan yang sesungguhnya.

….Sampurnane shalat iku, nora ningali kekalih, nora ningali Pangeran, kawula nora kaeksi, ilang kawula Gusti, tan ana dulu dinulu, ananging idhepira, kang anembah kang amuji, pan kagenten sih nugrahaning Pangeran…

Sempurnanya shalat itu, tidak melihat dua, tidak melihat Tuhan, hamba tidak diperlihatkan, hilang kawula gusti, tak ada kuasa atau menguasai, yang menyembah dan memuji itu diganti oleh kasih anugrah Allah SWT.

Pada akhirnya kita akan sampai pada pemahaman bahwa ini atau esensi dari sholat adalah pengosongan diri, peniadaan diri, peleburan diri LA ILAHA ILALLAH. Tiada ilah atau persembahan, titik pandang atau apapun juga kecuali Allah. Ini adalah shalat daim yaitu memahami menghayati ada NYA dan tak pernah putus dalam hati “melihat” Tuhan Yang Maha Luhur yang dinamakan makrifat. Yaitu tak adalagi aku (ingsun) dan Allah, yang ada hanyalah Allah Yang Maha Esa atau Tunggal.

Esa Allah berada pada zat, pada sifat dan pada perbuatan-NYA. Esa pada Dzat artinya tiada dzat lain di alam semesta ini karena pada esensinya semuanya adalah SATU DZAT. Satu Dzat-NYA itu bukan bermakna bahwa dzat Allah itu terdiri dari banyak Dzat yang lan seperti tersusun daripada darah , daging , tulang ,urat dan lain-lain. Makna Esa Allah SWT pada sifat artinya tidak sekali-kali bagi Allah Ta’ala memiliki beberapa sifat dalam satu sifat. Misalnya tidak mungkin Tuhan itu punya sifat Qiyamuhu Binafsihi (Berdiri Allah dengan sendirinya) namun pada sisi lain punya sifat tergantung pada makhluk-NYA. Sifat dari Allah itu sepenuhnya Maha Sempurna.

Sementara makna esa dalam perbuatan yaitu bukanlah bercerai berai pada perbuatan. Yaitu tidak ada perbuatan yang lain menyamai perbuatan Allah bahkan segala apa yang berlaku di dalam alam semuanya perbuatan Allah SWT. Perbuatan Allah adalah perbuatan yang hakikatnya tidak sama dengan perbuatan manusia. Bila kita menamai ada perbuatan baik dan jahat, mulia dan keji maka di dalam perbuatan NYA sama sekali tidak ada kontradiksi dan dualitas.

WUSANA KATA

Artkel ini hanyalah sekelumit makna yang mampu dibeberkan dari hamba al fakir dan bodoh ilmu seperti saya. Pasti tidak sempurna ilmu dan pemahaman karena sebanyak apapun makna yang mampu dibeberkan oleh manusia untuk memaknai sholat ibarat hanyalah setetes maka di dalam samudra makna-NYA yang Maha Sempurna.

Kita akhiri kajian sholat dengan satu saran yaitu kita perlu meneruskan proses kesadaran di dalam sholat agar kita jangan menduakan Tuhan, dari awal hingga akhir. Hanya Dzat-Nya Yang Sejati. Kita jadikan sholat kita menjadi Sholat Ismu Alam, yaitu sholatnya roh dan jasad kita, kita sebut pahami dan laksanakan dalam perilaku yang mencerminkan asma Allah SWT tak pernah henti. Dimana pun kita berada hanya melihat Tuhan yang abadi tiada henti.

Kita perhatikan pergerakan alam, kita hayati terjadinya bumi dan langit dan kita lihat dengar sejuta kejadian yang ada di depan mata hati kita sebagai wujud anugrah kehendak Allah yang kekal abadi dan hidup. DIA tidak pernah tidur dan mati…..




Mabes Laskar Khodam Sakti

Makamhaji RT 01/RW 03 Kartasura
(Selatan RS Yarsis solo)
Solo, Jawa tengah
PIN BBM D08153AC

koin banyak hoki1000

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *