PENGIJAZAHAN Sholawat Al-Bakriyah SECARA SEMPURNA

Berikut ini teks selengkapnya dari Shalawat Al-Bakriyah yang agung tersebut:
اللَّهُمَّ إِنِّي أسْألُكَ بِنَيِّرِ هِدَايَتِكَ الأَعْظَمِ وَسِرِّ إِرَادَتِكَ الْمَكْنُونِ مِنْ نُورِكَ الْمُطَلْسَمِ. مُخْتَارِكَ مِنْكَ لَكَ قَبْلَ كُلِّ شَيْء. وَنُورِكَ الْمُجَرَّدِ بَيْنَ مَسَالِكِ اللُّقَيْ. كَنْزِكَ الَّذِي لَمْ يُحِطْ بِهِ سِوَاكَ. وَأشْرَفِ خَلْقِكَ الَّذِي بِحُكْمِ إِرَادَتِكَ كَوَّنْتَ مِنْ نُورِهِ أجْرَامَ الأَفْلاَكِ وَهَيَاكِلَ الأَمْلاَكِ. فَطَافَتْ بِهِ الصَّافُّونَ حَوْلَ عَرْشِكَ تَعْظِيماً وَتَكْرِيماً. وَأمَرْتَنَا بِالصَّلاَةِ وَالسَّلاَمِ عَلِيْهِ بِقَوْلِكَ إِنَّ الله وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً. وَنَشَرْتَ فَوْقَ هَامَتِهِ فِي تَخْتِ مُلْكِكَ لِوَاءِ حَمْدِكَ. وَقَدَّمْتَهُ عَلَى صَنَادِيدِ جُيُوشِ سُلْطَانِكَ بِقُوَّةِ عَزْمِكَ. وَأَخَذْتَ لَهُ عَلَى أصْفِيَائِكَ بِالْحَقِّ مِيثَاقَكَ الأَوَّلَ. وَقَرَّبْتَهُ بِكَ وَمِنْكَ وَلَكَ وَجَعَلْتَ عَلَيْهِ الْمُعَوَّلَ. وَمَتَّعْتَهُ بِجَمَالِكَ فِي مَظْهَرِ التَّجَلِّي وَخَصَصْتَهُ بِقَابِ قَوْسَيْنِ قُرْبِ الدُّنُوِّ وَالتَّدَلِّي وَزَجَّيْتَ بِهِ فِي نُورِ أُلُوهِيَّتِكَ الْعُظْمَى. وَعَرَّفْتَ بِهِ آدَمَ حَقَائِقَ الْحُرُوفِ وَالأَسْمَاء. فَمَا عَرَفَكَ مَنْ عَرَفَكَ إِلاَّ بِهِ. وَمَا وَصَلَ مَنْ وَصَلَ إِلَيْكَ إِلاَّ مَنِ اتَّصَلَ بِسَبَبِهِ. خَلِيفَتِكَ بِمَحْضِ الْكَرَمِ عَلَى سَائِرِ مَخْلُوقَاتِكَ. سَيِّدِ أَهْلِ أرْضِكَ وَسَمَوَاتِكَ. خَصِيصِ حَضْرَتِكَ بِخَصَائِصِ نَعْمَائِكَ. وَفُيُوضَاتِ آلاَئِكَ. أعْظَمِ مَنْعُوتٍ أقْسَمْتَ بِعَمْرِهِ فِي كِتَابِكَ. وَفَضَّلْتَهُ بِمَا فَصَّلْتَ بِهِ مِنْ أسْرَارِ خِطَابِكَ. وَفَتَحْتَ بِهِ أقْفَالَ أبْوَابِ سَابِقِ النُّبُوَّةِ وَالْجَلاَلَةِ. وَخَتَمْتَ بِهِ دَوْرَ دَوَائِرِ مَظَاهِرِ الرِّسَالَةِ. وَرَفَعْتَ ذِكْرَهُ مَعَ ذِكْرِكَ. وَسَيَّدْتَهُ بِنِسْبَةِ الْعُبُودِيَّةِ إِلَيْكَ فَخَضَعَ لأَِمْرِكَ. وَشَيَّدْتَ بِهِ قَوَائِمَ عَرْشِكَ الْمَحُوطِ بِحِيطَتِكَ الْكُبْرَى. وَمَنْطَقْتَهُ بِمِنْطَقَةِ الْعِزِّ فَمَنْطَقَ بِعُزِّهِ أهْلَ الدُّنْيَا وَالأُخْرَى. وَألْبَسْتَهُ مِنْ سُرَادِقَاتِ جَلاَلِكَ أشْرَفَ حُلَّةٍ. وَتَوَّجْتَهُ بِتَاجِ الْكَرَامَةِ وَالْمَحَبَّةِ وَالْخُلَّةِ. نَبِيِّ الأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِينَ. وَالْمُبْعُوثِ بِأمْرِكَ إِلَى الْخَلْقِ أجْمَعِينَ. بَحْرِ فَيْضِكَ الْمُتَلاَطِمِ بِأمْوَاجِ الأَسْرَارِ. وَسَيْفِ عَزْمِكَ الْقَاهِرِ الْحَاسِمِ لِحِزْبِ الْكُفْرِ وَالْبَغْيِ وَالإِنْكَارِ. أحْمَدِكَ الْمَحْمُودِ بِلِسَانِ التَّكْرِيمِ. مُحَمَّدِكَ الْحَاشِرِ الْعَاقِبِ الْمُسَمَّى بِالرَّؤُوفِ الرَّحِيمِ. أسْألُكَ بِهِ وَبِالأَقْسَامِ الأُوَلِ. وَأتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِكَ وَأنْتَ الْمُجِيبُ لِمَنْ سَألَ. أنْ تُصَلِّيَ وَتُسَلِّمَ عَلَيْهِ صَلاَةً تَلِيقُ بِذَاتِكَ وَذَاتِهِ الْمُحَمَّدِيَّةِ لأَِنَّكَ أدْرَى بِمَنْزِلَتِهِ وَأعْلَمُ بِصِفَاتِهِ عَدَداً لاَ تُدْرِكُهُ الظُّنُونُ. زِيَادَةً عَلَى مَا كَانَ وَمَا يَكُونُ. يَا مَنْ أمْرُهُ بَيْنِ الْكَافِ وَالنُّونِ. وَيَقُولُ للشَّيْءِ كُنْ فَيَكُونُ. وَأنْ تُمِدَّنِي بِمَدَدِهِ الْمُحَمَّدِيِّ مَدَداً أُدْرِكُ بِهِ قَبُولَ تَوَجُّهَاتِي. وَأسْتَأْنِسُ بِهِ فِي جَمِيعِ جِهَاتِي. فَأكُونَ مَحْفُوظاً بِهِ مِنْ شَرِّ الأَعْدَاء. وَيَعْمُرَ بِسَوَابِغِ نِعَمِهِ الأُولَى وَالأُخْرَى. وَيَنْطَلِقَ لِسَانِي مُتَرْجِماً عَنْ أسْرَارِ كَلِمَةِ التَّوْحِيدِ. وَأتَعَلَّمَ مِنْ عِلْمِكَ الأَقْدَسِ الْوَهْبِيِّ مَا أسْتَغْنِي بِهِ عَنِ الْمُعَلِّمِ وَأنْتَ الْحَمِيدُ الْمَجِيدُ. وَتَصْفُوَ مِرْآةُ سَرِيرَتِي بِنَظْرَتِهِ الْمُحَمَّدِيَّة. وَأُبْصِرَ بِبَصَرِ بَصِيرَتِي حَقَائِقَ الأَشْيَاءِ الثَّابِتَةِ الْعَلِيَّةِ. لأَِرْقَى بِهِمَّتِهِ عَلَى مَعَارِجِ مَدَارِجِ رُتَبِ الْكِرَام. وَأظْفَرَ بِسِرِّهِ الْمَخْصُوصِ بِبُلُوغِ الْمَرَامِ. فِي الْمَبْدَأ وَالْخِتَامِ. فَإِنَّكَ أنْتَ السَّلاَمُ وَمِنْكَ السَّلاَمُ وَإِلَيْكَ يَعُودُ السَّلاَمُ. رَبَّنَا آمَنَّا بِمَا أنْزَلْتَ وَاتَّبَعْنَا الرَّسُولَ فَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِينَ. وَاجْعَلْنَا اللَّهُمَّ مَعَ الَّذِينَ أنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ. وَحَسُنَ أُولَئِكَ رَفِيقاً يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ. وَانْصُرْنَا بِنَصْرِكَ فِي الْحَرَكَةِ وَالْسُّكُونِ. وَاجْعَلْنَا مِنْ حِزْبِكَ الَّذِينَ وَفَّقْتَهُمْ لِفَهْمِ كِتَابِكَ الْمَكْنُونِ. لِنَدْخُلَ فِي حِرْزِ قَوْلِكَ ألاَ إِنً حِزْبَ الله هُمُ الْمُفْلِحُونَ. ألاَ إِنَّ أوْلِيَاءِ الله لاَ خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلاَ هُمْ يَحْزَنُونَ الَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ. رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ. وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ. وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالله الْعَلِيِّ الْعَظِيمِ. وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ تَسْلِيماً وَالْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِينَ. 
Penjelasan dari Syaikh Yusuf bin Ismail An-Nabhani
Dalam karyanya, Afdhalush Shalawat, Syaikh Yusuf bin Ismail An-Nabhani memberikan penjelasan terkait shalawat di atas sebagai berikut:
وأما الصلاة الثانية وهي اللهم إني أسألك بنيّر هدايتك الأعظم وسر إرادتك المكنون من نورك المطلسم إلى آخرها. فإني نقلتها أيضاً من شرحها المسمى بالنفحات الربية على الصلوات البكرية للعارف الكبير سيدي مصطفى البكري المتقدم ذكره ومكتوب في آخر هذا الشرح بخط أحمد العروسي ما صوته بلغ قراءة وتصحيحاً واستفادة بين يدي المؤلف رضي الله عنه ونفع ببركاته الكاتب أحمد العروسي تابعه وخادمه سنة ألف ومائة وستين وقد ذهبت الورقة الأولى من هذا الشرح وفيما بعدها لم يقع التصريح باسم مؤلف هذه الصلاة وإنما قال المؤلف سميته أي الشرح النفحات الربية على الصلوات البكرية فلأجل ذلك ولكونها في المحل الأعلى من فصاحة اللفظ وجزالة المعنى كالصلاة التي قبلها وكلا شرحيهما لمؤلف واحد في مجموعة واحدة وقد تحقق أنت لك لسيدي محمد البكري فقد وقع في نفسي أن هذه أيضاً هي له رضى الله عنه. 
Artinya:
“Adapun shalawat yang ketiga yaitu allaahumma inii as aluka bi nayyiri hidaayatika al-a’dzam wa sirri iraadatikal maknuun min nuurikal muthalsam dan seterusnya, maka sungguh aku telah mengutipnya juga dari syarahnya yang berjudul An-Nafahatur Rabbiyyah ‘alash Shalawat al-Bakriyah oleh junjungan saya sayyidi asy-Syaikh Al-Arif Al-Kabir Sayyidi Mushtafa Al-Bakri yang telah disebutkan di akhir kitab syarah ini yang ditulis oleh Ahmad Al-Arusi, pengikut setianya pada tahun 1160 hijriyah.
Bagian pertama dari manuskirp shalawat ini hilang dari kitab syarah ini. dan sisanya, tidak da penjelasan tentang nama penulis atau penggubah shalawat ini. Hanya saja pengarang mengatakan bahwa “Aku beri nama kitab ini An nafahat ar-rabbiyyah ‘alash shalawat al-bakriyyah, maka atas nama alasan ini, juga karena shalawat tersebut di atas begitu bagus, memiliki nilai sastra yang tinggi dan mengandung makna yang padat, sebagaimana shalawat yang sebelumnya, jga karena dua syarahnya ditulis oleh satu orang penulis dalam satu buku, dan disitu dinyatakan bahwa shalawat ini adalah milik sayyidi Asy-Syaikh Muhammad Al-bakri, maka menurut hemat saya shalawat ini memang adalah milik beliau radhiyallahu ‘anhu juga.”
Sumber: Kitab Afdhalush Shalawat ‘Alaa Sayyidis Saadaat

 




Mabes Laskar Khodam Sakti

Makamhaji RT 01/RW 03 Kartasura
(Selatan RS Yarsis solo)
Solo, Jawa tengah
PIN BBM D08153AC

BERBAGI PENGALAMAN MENGAMALKAN ILMU DI KOS

DUCATI
Muhammad Fauzi

[email protected]
Sudah terlalu banyak amalan, asma, ilmu dan ajian yang pilih tanding di KOS tercinta. Mungkin kita yang ingin mengamalkan juga sering bingung karena harus mulai dari mana dan mau dibawa kemana ilmu yang kita dapatkan. Disini saya hanya ingin menuliskan sebuah kisah yang semoga bisa diambil hikmahnya. Kisah ini saya tulis berdasarkan pengalaman nyata yang mudah-mudahan dapat bermanfaat. Jika menurut ADMIN KOS kisah ini hanya mencari sensasi lebih baik jangan “di tayangkan”.
 Terlahir sebagai “indigo” mungkin bisa disebut anugerah/musibah tergantung menyikapinya. Bakat supranatural yang saya miliki memang karena adanya factor keturunan karena itulah info yang saya terima dari salah seorang tokoh spiritual bogor yang ilmunya lumayan tinggi ketika menerawang ketubuh saya. Namun yang membuat saya bingung ayah dan ibu saya bukanlah keturunan kiyai/ulama apalagi keturunan keraton atau kerajaan. Adapun Bakat indigo yang saya terima bisa untuk membaca karakter/sifat seseorang dari wajah, menerawang, mengukur ilmu seseorang, bahkan celaka dan na’as nya seseorang sampai ajalnya bisa saya ketahui hanya dengan melihat wajah. Lantas apakah semua orang saya tau ajalnya??… tidak… tidak semua orang bisa saya baca celaka dan ajalnya biasanya orang tersebut ditutup atau dihijab oleh Allah sehingga saya tidak dapat menembusnya.
Singkat cerita bakat tersebut membuat saya suka dengan ilmu ghaib. Sedikit ilmu yang saya pelajari tapi saya berusaha untuk mengaplikasikannya dengan membantu sesama. Walaupun saya tidak sehebat Habib Ali Halilintar, ki hongmankim, ki KHODAM SAKTI, ki sadewa, ki nur jati dan seluruh sesepuh disini yang berilmu tinggi, tapi saya berusaha “berjihad” membantu sesama walau ilmu saya hanya sebatas “silet” yang hanya bisa digunakan untuk mencukur jenggot belum bisa menjadi “pedang” yang bisa menebas apapun seperti ilmunya Habib Ali ,ki hongmankim, ki KHODAM SAKTI ki sadewa, ki nur jati ki ageng jj, ki sukemilung  dan sesepuh semuanya.
 Diusia yang cukup muda seperti sekarang ini, mungkin bagi mereka yang berkecimpung didunia hikmah saya belum pantas untuk membantu orang lain atau bahasa kerennya “buka praktek”. Ilmu yang saya miliki dengan ditopang bakat indigo  dapat saya aplikasikan dengan baik untuk membantu sesama dalam hal pengobatan non medis, pekerjaan, karir, rejeki dll. Saya pun hanya membantu perorangan karena memang tidak pernah buka praktek atau memasang plang nama karena saya masih kuliah dan belum siap dikenal banyak orang. Bahkan diwebsite pun saya tulis dengan nama samaran. Namun anehnya makin hari makin banyak orang yang datang kerumah.
 Awalnya saya karena kasihan membantu teman-teman yang telah belajar ilmu ghoib kemana-mana dengan biaya tak sedikit tapi malah tidak mendapatkan apa-apa. Ada juga yang telah masang susuk dan mandi ruwatan dengan biaya yang cukup mahal justru tidak membuat dia kaya juga. Akhirnya banyak kawan-kawan yang menyuruh saya memiliki situs untuk kemudahan informasi yang diterima. Karena banyak yang nyasar mencari-cari alamat rumah saya,maklum rumah saya nyempil. Karena biasanya mereka tau alamat saya dari mulut ke mulut.
Hingga akhirnya senin malam selasa tgl 19 desember 2011, saya kedatangan tamu empat orang. Tamu tersebut meminta bantuan karena temannya lagi terbaring dan dirawat dirumah sakit sudah 2 minggu. Sebut aja Ida. Ida berumur 30 tahun dan belum nikah Sakitnya mendadak sejak pulang jalan-jalan dari kantor ke puncak sampai dirumah langsung sakit dan akhirnya dirawat. Dokter bilang dia sakit kanker,eh beberapa hari kemudian bilang tumor, kemudian bilang lagi paru-paru sehingga membuat keluarga ida bingung dan curiga. Keluarga ida pun akhirnya memanggil paranormal namun paranormal itu menyerah. Kemudian minta bantuan kepada anak indigo. Anak indigo itu juga nyerah.
Itulah cerita yang saya dapat dari temannya ketika bertamu kerumah saya. Saya langsung kontemplasi dan konsentrasi menerawang kondisi ida dirumah sakit. Setelah saya lihat, saya bilang ke temannya ida bahwa dibelakang kepala ida ada jin hitam tinggi besar. Temannya tersebut juga membenarkan ucapan saya, katanya, paranormal dan anak indigo kemaren juga bilang gitu. Mereka melihat jin hitam dengan memakai jubah hitam juga tinggi besar. Itu bukan jubah, itu aura yang berasal dari jin tersebut jika diliat dengan mata telanjang ya kaya jubah hitam dan jin itu udah 90% menguasai tubuh ida bahkan nyawa ida bisa hilang jika dibiarkan mungkin hari jumat ida bisa meninggal, ujar saya menjelaskan. Paman saya pada saat itu yang ikut duduk mendengar dari awal menyuruh saya agar segera menolongnya kerumah sakit. Saya tidak mau, karena saya tau berhadapan dengan siapa. Sebab ida lagi jadi korban santet kiriman orang yang sakit hati. Dan santetnya pun terlihat ganas jadi saya tidak mau sembarangan. Walau dari awal menolong orang selalu saya niatkan jihad, tapi saya tidak mau jihad saya “mati konyol” tanpa mempersiapkan apa-apa. Akhirnya saya meminta waktu semalaman untuk mempersiapkan “senjata” sekaligus untuk membantu orang lain. Karena saya sadar, bahwa saya tidak memiliki ilmu apa-apa dan kali ini nyawa saya yang benar-benar dipertaruhkan.
Semalaman saya berdzikir dan mohon bantuan Allah agar dimudahkan untuk menolong ida. karena saya  bingung amalan, ajian, atau asma apa yang bagus untuk menghadapi jin kiriman santet tersebut. Keesokkan harinya saya menunggu dirumah untuk dijemput kerumah sakit mengobati ida. Hingga menjelang maghrib tidak ada yang datang menjemput akhirnya paman saya telephone karena temannya ida yang semalam datang mengabari paman saya bahwa tadi ba’da zuhur ida meninggal dunia dan sekarang sudah dikubur. Badan saya langsung lemas dan airmata ini sulit dibendung. Saya hanya bisa menyesal, kenapa ya Allah tidak semalam saja saya mengobati ida walau nyawa saya taruhannya saya ikhlas. Sekarang saya hanya bisa menyesal dan kirim alfatihah untuknya. setelah saya cek ternyata jin kiriman dukun santet tau bahwa saya menerawang ida pantas aja dia melotot pas saya menerawang dari rumah sehingga dia menghabisi ida sebelum saya sempat datang kerumah sakit.
Semoga dengan kisah ini bisa memberi semangat teman-teman untuk membantu sesama. Kita tidak perlu menunggu untuk menjadi superman atau ultraman untuk menolong orang lain selagi kita bisa maka cepatlah bantu orang disekitar kita. Jadi teringat nasehat guru, setetes ilmu yang ente miliki digunakan untuk menolong orang lain akan menjadi samudera yang luas dan dalam jika ente ikhlas.
Dan saran saya jika punya ilmu jangan dibawa sombong merasa paling hebat. Pernah suatu hari saya ditantang oleh s’orang dukun daerah parung. Kata abang ipar saya si dukun pengen tau saya kaya gimana sampe warga disalah satu daerah di parung pada kenal saya padahal saya tinggal diciputat dan jarang ke parung. Hingga suatu hari saya datang kerumah abang ipar di parung dan bless saya bertatap muka dengan dukun yang nantangin pengen ngejajal ilmu saya karena kebetulan si dukun lagi maen dirumah abang ipar saya. maklum deh ni dukun kepercayaan keluarga besar abang ipar. Pernah ni dukun nyuruh abang ipar tanemin kepala babi katanya si supaya aman di rumahnya. Saya ga setuju pas abang ipar cerita ke saya, bahkan dia dimintai uang 1 juta bwt ritual tanem kepala babi. untungnya abang ipar nurut kata saya dan ga jadi tanemin kepala babi. Selanjutnya ni dukun kaget melihat saya karena saya masih muda, pas saya lagi duduk istirahat di ruang depan karena baru sampai sambil mulut komat kamit karena lagi ngamalin RDR belum tuntas 7 hari jadi ngejar setoran deh,heheh. si dukun kemudian menatap saya lebih dalam (kaya menerawang gitu deh) dan selanjutnya tanpa basa basi si dukun langsung keluar naek motor tancep gas. Abang ipar dan keluarganya pada bingung kenapa si dukun ngibrit tancep gas???.  sampe roko sampoerna nya ketinggalan???
Abang ipar pun tanya, kenape zi dia ampe pergi ga bilang atau pamit? saya hanya nyengir, dan bilang, lagian salah dia, ketawan ane lagi ngamalin RDR dari ki nur jati (yang di ijazahin pas gathering di ragunan) pake diterawang2 segala, takut kalee ngeliat khodamnya,,hehehe…coz ane klo ngamalin asma setiap saat suka ane dzikirin trz. Ke esokkan harinya si dukun di telphon oleh abang ipar tapi dia ga mau dateng ke rumah abang ipar saya lagi….abang ipar pun bilang ke saya katanya kemaren2 nantangin pengen ketemu ente zi eh pas ketemu ko malah kabur????…
so… jadilah seperti padi semakin berisi justru semakin merunduk….

semoga KOS tetap jaya melestarikan ilmu-ilmunya…




Mabes Laskar Khodam Sakti

Makamhaji RT 01/RW 03 Kartasura
(Selatan RS Yarsis solo)
Solo, Jawa tengah
PIN BBM D08153AC